Selfie di Depan Ka’bah: Semoga tak Menjelma Stupid Man, Smart Phone!

SWARNANEWS | Mekkah – Lengan Abdul Rahman telulur ke depan. Setela itu telepon genggamnya disapunya. Posisi badannya kemudian diluruskan dengan pemandngan suasana Masjidil Haramam Makkah. Setelah itu dipencet tombol kamera telepon genggamnya. Jepret. Maka sebuah gambar foto dirinya dengan latar belakang Ka’bah bisa diunggahnya.

Rahman girang bukan kepalang. Dia bayangkan Nabil anaknya yang baru berisuai 18 tahun dan berada ribuan kilometer jauhnya dan berada di benya lain. Ia yakin anaknya akan senang melihat foto yang akan dikirimkan melalui applikasi di telepon selularnya itu. Tak hanya foto Rahman juga mengirimkan tayangan video tentan kegiatan dirinya dirinya ketika di tanah suci.

“Suatu hari saya berharap bisa melakukan ziarah,” katanya di layar telepon seluluarnya. Ayahnya tersenyum lebar, anaknya pun tersenyum lebar juga.

Abdul Rahman adalah satu dari lebih dari 1,7 juta peziarah asing yang bepergian ke Makkah untuk berhaji pada tahun 2017. Bagi dia, dan umat beriman lainnya haji adalah perjalanan spiritual yang sangat dalam, yang selama berabad-abad oleh setiap Muslim yang ‘mampu’ telah diminta untuk melakukan setidaknya sekali seumur hidup.

Nah, di era smartphone, media sosial dan live video streaming sekarang ini, pengalaman spiritual ini bisa dibagikan secara real time.

“Saya menunjukkan kepadanya hidup, betapa bahagianya kita, betapa beruntungnya kita,” kata Abdul Rahman seraya memamerkan imo, aplikasi yang dia gunakan untuk melakukan video call.

Peziarah selfie di depan Ka’bah

Tak hanya Rahan, dii seantero kota Makkah, para peziarah yang datang dari seluruh dunia dapat melihat suasana kota suci ini dengan melalui telepon selular yang ada lengan mereka yang diperpanjang dengan tongkat selfie. Mereka memamerkan lingkungan baru mereka kepada teman dan keluarga yang berada di rumah.

Agen perjalanan yang bertugas mengatur perjalanan ke haji sekarang pun memberi fasilitasnya. Mereka menawarkan paket internet yang melalui mobile internet sehingga mereka dapat menghindari biaya roaming.

Di sebuah pusat perbelanjaan tempat rombongan pejiarah haji membeli suvenir, tampak satu peziarah sedang memindai gambar di teleponnya.

Dia berhenti di selfie dan ragu-ragu – apa efeknya untuk memilih, hitam-putih atau retro? Dia meletakkannya saat panggilan untuk mendengarkan suara dan para peziarah menggelar karpet mereka di antara eskalator dan butik untuk berdoa.

Kemudian, di lantai atas pusat perbelanjaan, Mohammed Ismaelzad, seorang peziarah berusia 26 tahun dari Mali, melihat dari atas gambar di teleponnya, memutuskan mana yang akan diposkan di akun Instagram atau Facebook-nya.

Dia memiliki foto-foto Masjidil Haram dan Ka’bah, Dia memiliki video Tawaf, saat peziarah mengelilingi Ka’bah tujuh kali berlawanan arah jarum jam, dan dia lebih banyak mempunyai berbagai foto ketika jamaah haji tengah shalat secara massal.

“Melali foto ini mereka tidak hanya akan memberikan kenangan akan perjalanannya, namun memberi kesempatan kepada orang lain untuk melihatnya,’’ kata Ismaelzad.

“Banyak sekai teman saya di negara saya, tidak bisa datang ke sini. Jadi mereka bisa melihat situasi kita dis ini melalui kiriman gambarnya,” kata Ismaelzad yang mengenakan syal keffiyeh hitam-putih dengan meilitkan di lehernya.

“Mereka hanya melihat di TV, tapi dengan foto saya mereka akan melihat sudut lain, seperti dari sudut saya saat saya melakukan sholat,” ujarnya lagi.

Saat malam tiba, para peziarah berkumpul di pelataran terbuka Masjidil Haram untuk berbaur, seperti dua orang sepupu Mohammed dan Abdelaziz Zahran, berusia 19 dan 20 tahun. Dan tentu saja momen itu juga digunakan oleh dua anak muda ini untuk melakukan selfie.

“Anda bisa melihat segala macam kebangsaan, Anda bergaul dengan orang lain, terkadang kami mencoba untuk berbicara dengan mereka. Dan tentu saja kami melakukan selfie,” kata Abdelaziz.

Ilustrasi jamaah melakukan foto selfie saat memakai pakaian umrah.

Bagi jamaah yang berkesempatan menunaikan ibadah haji dan umrah adalah kesempatan yang patut disyukuri dengan penuh sukacita. Tentu saja, akan lebih penuh arti bila ibadah ini mampui menuai kesempurnaan dan ampunan, yakni menjadi haji yang mabrur.

Dan seiring dengan perkembangan teknologi, setiap orang atau jamaah saat pergi berhaji pasti sudah menyediakan berbagai peralatan untuk mengabadikan perjalanan sucinya itu. Kecanggihan teknologi telepon seluler adalah alat utama untuk merekam berbagai aktivitas jamaah, baik dalam bentuk foto maupun rekaman video.

Ibaratnya, hanya dengan mengeklik telepon seluler semua aktivitas ketika di Tanah Suci bisa langsung terlihat dan dapat segera diunggah ke media sosial yang saat ini tengah menjadi tren masyarakat Indonesia.

“Tapi ingat, hati-hati bila berfoto ria dan melakukan selfie (swafoto) ketika mengenakan pakaian ihram,’’ begitu nasihat seorang petugas pembimbing jamaah haji pada sebuah travel yang ada di bilangan Menteng, Jakarta Pusat.

Nasihat agar berhati-hati ketika melakukan selfie saat mengenakan umrah memang terasa mengejutkan. Sebab, pada waktu kepergian umrah sebelumnya nasihat ini belum ada.

“Apa jadinya ketika tengah mengenakan ihram Anda berfoto selfi dan tanpa sadar anda memperlihatkan aurat yang seharusnya tak boleh terbuka. Celakanya, foto Anda mengenakan ihram itu sudah keburu diunggah ke media massa sehingga seluruh dunia bisa melihatnya. Nah, berapa besar nilai dham bila dibandingkan masa lalu, di mana aurat Anda saat itu hanya dilihat oleh beberapa orang saja?’’ ujarnya.

Kejidan ini patut diperhatikan karena kini memang banyak jamaah haji masa kini yang terkena sindrom “baper selfie” (ke mana-mana bawaan perasaannya ingin berfoto dan ber-selfie ria).

Melihat gairah selfie yang begitu hebat ini, apalagi  kinipun  sudah muncul larangan dari pemerintah Arab Saudii agar jamaahh tidak berselfie ria dia Masjidil Haram, mudah-mudahan selfie menjadi bisa teratur dan menggangu ibadah jamaah.

Dan harapannya pula selfie tidak menjelma menjadi menjadi perlaku yang tak beradab sehingga membenarkan apa yang menjadi tagline tayangan di chanel TV kabel History: Stupid man, smart phone (orang bebal untuk ponsel yang pintar)!

 

Sumber: republika.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

10 komentar

  1. It is appropriate time to make a few plans for the longer term and it is time to be happy. I have read this publish and if I may I want to recommend you few interesting things or suggestions. Perhaps you could write next articles referring to this article. I want to read more things approximately it!

  2. Howdy, i read your blog occasionally and i own a similar one and i was just wondering if you get a lot of spam comments? If so how do you prevent it, any plugin or anything you can advise? I get so much lately it’s driving me insane so any help is very much appreciated.