85 persen rumput laut dunia dari Indonesia

SWARNANEWS.CO.ID, Jakarta | Direktur Jenderal Industri Agro Kementerian Perindustrian Panggah Susanto menyatakan sekitar 85 persen rumput laut di dunia berasal dari Indonesia sehingga pengolahan komoditas kelautan itu perlu dikembangkan.

“Produk rumput laut luar biasa karena sekitar 85 persen pasokan rumput laut dunia dari Indonesia,” kata Panggah Susanto dalam diskusi di Jakarta, Jumat.

Menurut Panggah, industri rumput laut di Indonesia sudah ada sebanyak 35 perusahaan yang memproses komoditas itu menjadi agar-agar dan produk terkait lainnya.

Namun sayangnya, ujar dia, perkembangan industri rumput laut itu masih tidak didukung pasokan bahan baku yang stabil sehingga utilisasinya dinilai masih sangat rendah.

“Utilisasinya rendah karena rumput laut mentah diekspor besar-besaran ke China,” katanya.

Untuk itu, ia mengajak berbagai pihak terkait agar dapat melakukan pembenahan agar sektor industri pengolahan rumput laut memiliki produk keluaran yang lebih beragam dan menjadi barang jadi siap ekspor.

Sebelumnya, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menyatakan program alih profesi yang dilakukan terhadap eks-penangkap benih lobster ternyata berhasil menambah produksi rumput laut di sejumlah daerah.

Dirjen Perikanan Budidaya KKP Slamet Soebjakto menyatakan, pembudidaya rumput laut penerima bantuan alih profesi eks penangkap benih lobster melakukan panen rumput laut di Kabupaten Lombok Timur, Kamis (28/12).

Kegiatan ini menandai dimulainya panen rumput laut yang dilakukan secara bertahap dan akan mencapai puncaknya atau panen raya pada awal bulan Januari tahun 2018.

“Panen ini merupakan bukti nyata keberhasilan program alih profesi bagi eks penangkap benih lobster yang saat ini menjadi salah satu program unggulan KKP sekaligus sebagai upaya mendorong peningkatan produksi rumput laut nasional,” kata Slamet Soebjakto.

Menurut dia, keberhasilan tersebut menambah optimisme bahwa usaha budidaya ini memang menjadi salah satu solusi paling efektif bagi peningkatan ekonomi dan menjadi mata pencaharian yang menguntungkan, ramah lingkungan dan berkelanjutan bagi masyarakat eks penangkap benih lobster.

Program tersebut, menurut Slamet tidak hanya berdampak tunggal, selain bertujuan untuk membantu masyarakat eks penangkap benih lobster secara ekonomi, namun juga akan berdampak positif secara ekologi khususnya sekitar perairan lombok yang menjadi lokasi berkembangnya benih lobster.

“Bu Susi (Menteri Kelautan dan Perikanan) sejak awal menegaskan bahwa pembangunan perikanan termasuk perikanan budidaya, haruslah dapat memenuhi pilar-pilar kedaulatan, keberlanjutan, dan kesejahteraan. Ketiganya harus berjalan seiring dan bersama-sama,” katanya.

editor : Sarono ps

sumber : antaranews.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 komentar

  1. I love your blog.. very nice colors & theme. Did you create this website yourself or did you hire someone to do it for you? Plz answer back as I’m looking to design my own blog and would like to know where u got this from. thanks a lot