Pendidikan Sumsel Butuh Terobosan Baru

SMA di Sumsel Tidak Masuk Kategori Versi Kemendikbud
FITRA Sumsel Minta Hibah Dibenahi

 

Sektor pendidikan Sumsel memang harus segera dibenahi, jika tidak, Sumsel bisa tertinggal jauh dari daerah lain. Berdasarkan daftar SMA/SMK terbaik di Indonesia versi Kemendikbud mengacu pada Indeks Integritas Ujian Nasional (IIUN), Sumsel tidak termasuk dalam kategori tersebut. Ini bisa menjadi hal serius untuk kelangsungan kualitas pendidikan di Sumsel.

 

SWARNANEWS.CO.ID, PALEMBANG | Sekretaris Dinas Pendidikan Provinsi Sumsel, H Lukman Anshori menjabarkan dengan gamblang, bahwa dengan kebobrokan mutu pendidikan di Sumsel saat ini, menurutnya merupakan indikasi serius kulitas di Sumsel masih di bawah standar.

“Kita harus mengetahui dahulu produk unggulan sekolah itu seperti apa, dan mau dibawa kemana kedepan visi sekolah ini,  meski hal terpenting bagaimana membuat sekolah itu bermutu, sehingga bisa mengeluarkan anak didik berkualitas, namun sistem juga haru dibangun dengan baik agar lebih komplit,” terang Lukman saat dibincangi di ruangannya, Senin (24/6/2019).
Sistem belajar mengajar di sekolah juga harus bisa dilihat  belakangan ini, apakah sudah benar atau belum, sebab  mau dibawa kemana dunia pendidikan di Sumsel jika ada hal hal kurang beres diacuhka.
Disamping itu,  kunci mutu pendidikan sebagai peranan utama untuk diperjuangkan terlebih dahulu. Apabila menciptakan mutu tenaga didik dan pendidik yang handal, maka hasilnya dapat menciptakan siswa lebih bermutu dan berkualitas.
“Kita harus dapat berpikir, menyelesaikan suatu permasalahan dan kendalanya seperti apa. Bukan hanya sekedar soal dan jawaban saja, tetapi bagaimana mengetahui rumus dan manfaatnya,” kata Sekdin.
Menurutnya, metode belajar dan mengajar siswa itu harus mengetahui ilmu filsafat, jika tidak mengetahui susah untuk semua pelajaran. Hal ini tergantung dari siswa, jika mau belajar di luar jam belajar.
Sekretaris Dinas Pendidikan Sumsel Lukman Anshori.

Di sisi lain, Indeks penurunan mutu pendidikan dikarenakan tidak jelas tugas dan tanggung jawab pengelola sekolah, dalam peraturan Undang-Undang No. 23 tahun 2016 tentang pelimpahan wewenang SMA SMK beralih di provinsi harus berpeluang untuk meningkatkan kualitas mutu pendidik dan pengajar.

“Program Diknas Provinsi sekolah gratis memang baik, tetapi terpenting bagaimana membuat sekolah itu bermutu, sehingga bisa mengeluarkan anak didik berkualitas,” tutupnya.
Daftar SMA terbaik di Indonesia ini dibuat oleh Kemendikbud berdasarkan Indeks Integritas Ujian Nasional (IIUN). Sekolah yang masuk ke daftar ini adalah sekolah-sekolah yang mampu mempertahankan IIUN dengan nilai 92-99 selama 6 tahun berturut-turut.

Untuk tahun ini belum semua provinsi bisa masuk ke dalam daftar sekolah terbaik dan berintegritas, namun diharapkan pada tahun-tahun mendatang semua provinsi bisa masuk dalam daftar ini.

Daftar SMA terbaik di Indonesia

1. Provinsi Aceh
SMA Negeri 10 Fajar Harapan Banda Aceh

2. Provinsi Sumatera Utara
SMA Sutomo 1 Medan
SMA Negeri 5 Medan
SMA St. Thomas 1 Medan
SMA Negeri 1 Binjai
SMA Negeri 1 Matauli Pandan, Tapanuli Tengah
SMA Negeri 2 Balige, Toba Samosir

3. Provinsi Sumatera Barat
SMAN 1 Padang
SMAN 1 Bukittinggi

4. Provinsi Riau
SMK Negeri 1 Pekanbaru
SMAN Plus Pekanbaru
SMA Negeri 8 Pekanbaru
SMA Negeri Binaan Khusus Dumai

5. Provinsi Kepulauan Riau
SMK Negeri 1 Tanjungpinang
SMAK Yos Sudarso Batam
SMK Permata Harapan Batam
SMK Negeri 1 Batam
SMK Negeri 2 Batam

6. Provinsi Bangka Belitung
SMK Negeri 1 Tamansari, Pangkalpinang

7. Provinsi Lampung
SMAN 2 Bandarlampung
SMAN 1 Metro
SMA Terbaik di Indonesia di pulau Jawa

8. Provinsi Banten
SMK Strada Daan Mogot, Tangerang
SMK Negeri 1 Tangerang
SMA Negeri 8 Tangerang
SMA Negeri 1 Tangerang
SMA Negeri 2 Kota Tangerang Selatan
SMA Santa Ursula BSD
SMA Islam Al Azhar Bumi Serpong Damai
SMA Kristen Penabur Gading Serpong

9. Provinsi DKI Jakarta
Jakarta Pusat

SML Negeri 14
SMA Kanisius
SMA Negeri 68
SMA Negeri 1
SMA Negeri 77
SMA Kristen 3 BPK Penabur
SMA Santa Ursula
SMK Negeri 16
SMK Negeri 19
Jakarta Utara
SMK Negeri 12
SMA Kristen 6 BPK Penabur
SMA Kristen 5 BPK Penabur
Jakarta Barat:
SMA Negeri 78
SMA Regina Pacis
SMK Telkom Sandhy Putra
SMA Kristen Ipeka Tomang
SMA Kristen Ipeka Puri Indah
SMA Dian Harapan
SMA Kristen 4 Penabur
SMK Negeri 42
SMA Negeri 65
SMK Negeri 45
SMA Negeri 33
SMA Kristen 1 BPK Penabur
SMA Negeri 112
SMK Negeri 17
Jakarta Selatan:
SMK Negeri 57
SMA Negeri 70
SMK Negeri 41
SMK Negeri 18
SMK Negeri 8
SMA Labschool Kebayoran
SMA Negeri 34
SMA Negeri 38
SMA Negeri 28
SMK Negeri 47
SMK Negeri 6
SMA Negeri 49
SMA Negeri 3
SMA Islam Al-Azhar 1
SMA Islam Al-Izhar Pondok Labu
SMA Negeri 26
SMK Negeri 62
SMK Negeri 25

Jakarta Timur:
SMKN 26 Jakarta
SMK Negeri 48
SMK Negeri 22
SMK Negeri 50
SMA Negeri 81
SMA Negeri 21
SMA Labschool Jakarta
SMK Negeri 52
SMK Negeri 51
SMA Negeri 61
SMK Negeri 40
SMK Negeri 10
SMA Negeri 14
SMA Negeri  39
SMA Negeri 12
SMA Kristen 7 BPK Penabur
SMA Negeri 91
SMA Negeri 48
SMA Negeri 54
SMA Negeri 103
SMA Negeri 62
SMA Negeri  99
SMA NEGERI  98
SMA NEGERI 71
SMA NEGERI 67

10. Provinsi Jawa Barat

Bandung:
SMK Negeri 7
SMK Negeri 1
SMK Negeri 11
SMK Negeri 12
SMA Negeri 3
SMA Katolik Santo Aloysius
SMK Negeri 4
SMA Kristen 1 BPK Penabur
SMK Informatika
SMA Negeri 2
SMA Negeri 8
Kota Lainnya di Jawa Barat:
SMA Negeri 5 Bekasi
SMA Regina Pacis Bogor
SMA Negeri 1 Bogor
SMA Negeri 3 Bogor
SMA Negeri 2 Bogor
SMA Negeri 6 Bogor
SMA Negeri 5 Bogor
SMK Negeri 1 Cimahi
SMA Negeri 2 Cimahi
SMA Negeri 1 Depok
SMK Negeri 1 Tasikmalaya
SMA Negeri 2 Tasikmalaya
SMA Negeri 1 Tasikmalaya
SMK Negeri 1 Gunungputri  Bogor
SMK Negeri 1 Cianjur
SMK Farmasi Muhammadiyah Cirebon
SMK Informatika Sumedang
SMK Al Amah Sumedang

BACA JUGA  Warga Musi IV Bergolak

11. Provinsi Jawa Tengah

SMA Kolese Loyola Semarang
Negeri 3 Semarang
SMK Negeri  2 Semarang
SMA Karangturi Semarang
SMK Negeri  1 Semarang
SMK Negeri 2 Surakarta
SMK Negeri 4 Surakarta
SMK Negeri 6 Surakarta
SMA Negeri 3 Surakarta
SMK Katolik ST. Mikael Surakarta
SMA Negeri 1 Surakarta
SMA Negeri 4 Surakarta
SMK Analis Kesehatan Nasional Surakarta
SMK Farmasi Nasional Surakarta
SMK Negeri 2 Pekalongan
SMA Negeri 1 Pekalongan
SMK Negeri 2 Salatiga
SMA Negeri 1 Salatiga
SMK Negeri 1 Magelang
SMK Negeri 2 Magelang
SMA Negeri 1 Magelang
SMK Negeri 2 Purwokerto
SMK Negeri 1 Purwokerto
SMK Telkom Sandhy Putra Purwokerto
SMK Negeri 2 Bawang Banjarnegara
SMK Negeri 1 Bawang Banjarnegara
SMK Negeri 2 Cilacap
SMK Negeri 1 Purbalingga
SMK Negeri 2 Kebumen
SMP Negeri 1 Kebumen
SMK Negeri 1 Kebumen
SMK Negeri 1 Karanganyar
SMA Taruna Nusantara Mertoyudan Magelang
SMK Negeri 1 Purworejo
SMK Negeri 2 Purworejo
SMK Negeri 1 Temanggung
SMK Negeri 2 Temanggung
SMK Negeri 1 Wonosobo
SMK Negeri 1 Boyolali
SMK Negeri 2 Klaten
SMK Negeri 1 Klaten
SMA Negeri 1 Klaten
SMK Negeri 1 Sragen
SMK Negeri 1 Sukoharjo
SMA Negeri 1 Sukoharjo
SMK Negeri 2 Wonogiri
SMK Negeri 1 Wonogiri
SMK Negeri 3 Jepara
SMKN 1 Kudus
SMK Assa’idiyah Kudus
SMA Negeri 1 Kudus
SMK Negeri 1 Pati
SMK Negeri 1 Demak
SMK Negeri 2 Demak
SMK Telekomunikasi Tunas Harapan Semarang
SMK Negeri 1 Pemalang
SMK Negeri 1 Adiwerna Tegal
SMK Negeri  1 Slawi

12. Provinsi D.I. Yogyakarta

Kota Yogyakarta:
SMK Negeri 2
SMK Indonesia
SMK Negeri Teknologi Industri Yogyakarta
SMK Negeri 1
SMK Negeri 7
SMA Negeri 8
SMA Negeri 2
SMA Negeri 1
SMA Negeri 3

Kota Lainnya:
SMK Negeri 1 Bantul
SMA Negeri 1 Bantul
SMA Negeri 2 Bantul
SMK Negeri 1 Pengasih Kulon Progo
SMK Negeri 2 Pengasih Kulon Progo
SMK Negeri 1 Panjatan Kulon Progo
SMK Negeri 1 Godean Sleman
SMK Negeri 1 Depok Sleman
SMK Negeri 1 Tempel Sleman
SMA Kolese De Britto Sleman
SMK Negeri 2 Wonosari
SMK Negeri 1 Ngawen, Gunungkidul
SMK Negeri 1 Wonosari
SMA 1 Wonosari

13. Provinsi Jawa Timur
SMK Farmasi Sekesal Surabaya
SMK Farmasi Surabaya
SMA Negeri 5 Surabaya
SMA Kristen Petra 2 Surabaya
SMA Negeri 15 Surabaya
SMA Negeri 2 Surabaya
SMK Negeri 8 Malang
SMK Telkom Sandhy Putra Malang
SMA Negeri 3 Malang
SMK Negeri 1 Madiun
SMK Negeri 3 Madiun
SMK Bina Farma Madiun
SMK Negeri 2 Kediri
SMA Negeri 1 Kota Kediri
SMA Negeri 1 Blitar
SMA Negeri 1 Probolinggo
SMK Negeri 1 Cerme, Gresik
SMA Negeri 1 Gresik
SMA Negeri 1 Sidoarjo
SMK Negeri 1 Sidoarjo
SMK Negeri 2 Buduran
SMK Negeri 3 Buduran
SMK Penerbangan Dharmawirawan Sedati Sidoarjo
SMK Trisakti Tulangan Sidoarjo
SMA Negeri 1 Krian Sidoarjo
SMK Negeri 1 Sooko Mojokerto
SMK Negeri 3 Jombang
SMP Negeri 3 Peterongan Jombang
SMA Negeri 2 Jombang
SMK Negeri 1pp
SMA Negeri 1 Bojonegoro
SMA Negeri 1 Tuban
SMK Negeri 1 Lamongan
SMK Negeri 1 Jenangan, Ponorogo
SMK Negeri 1 Ponorogo
SMA Negeri 1 Ponorogo
SMK Negeri 3 Boyolangu
SMA Negeri 1 Boyolangu Tulungagung
SMA Negeri 1 Trenggalek
SMK Negeri 1 Singosari, Malang
SMK Negeri 1 Purwosari, Pasuruan
SMA Negeri 1 Jember
SMA Negeri 1 Genteng, Banyuwangi.

SMA terbaik di Indonesia di pulau Kalimantan:

14. Provinsi Kalimantan Barat
SMK Immanuel Pontianak

15. Provinsi Kalimantan Selatan
SMA Negeri 5 Banjarmasin
SMA Negeri 1 Banjarmasin
SMA Negeri 2 Banjarmasin
SMA Negeri 3 Banjarmasin
SMA Negeri 1 Martapura,  Banjar
SMA Negeri 1 Kandangan, Hulu Sungai Selatan
SMA Negeri 1 Amuntai, Hulu Sungai Utara
MA Negeri 2 Amuntai, Hulu Sungai Utara

16. Provinsi Kalimantan Timur
SMA Negeri 1 Balikpapan

SMA Terbaik di Indonesia Pulau Bali
17. Provinsi Bali
SMK Negeri 1 Denpasar
SMK Negeri 2 Denpasar
SMK Farmasi Saraswati 3 Denpasar
SMA Negeri 1 Denpasar
SMA Negeri 3 Denpasar
SMA Negeri 1 Semarapura, Klungkung.
SMK Negeri 1 Abang, Karangasem.
SMA Negeri 2 Amlapura, Karangasem.
SMA Negeri 1 Singaraja, Buleleng.
SMA Negeri 1 Tabanan.

18. Provinsi Nusa Tenggara Barat SMA Negeri 1 Mataram
SMA Negeri 3 Mataram
SMA Negeri 5 Mataram
SMA Negeri 1 Sumbawa Besar

19. Provinsi Sulawesi Selatan
SMA Negeri 17 Makassar
SMA Negeri 5 Parepare
SMA Negeri 2 Tinggimoncong, Gowa

20. Provinsi Sulawesi Tenggara SMA Negeri 1 Baubau

21. Provinsi Gorontalo
MAN Insan Cendekia, Bone Bolango.

 

Penerima Kuliah Gratis Harus Segera Diperbaiki

Program Kuliah Gratis bertujuan untuk membiayai dana pendidikan dan biaya hidup mahasiswa yang kurang mampu hari ini juga masih butuh diperbaiki.

Menurut Koordinator Forum Indonesia Transparansi Anggaran (FITRA)  Sumsel, Nunik H, pihaknya sudah mengumpulkan data soal ini,  masih ditemukan hal hal janggal dan harus diperbaiki, agar pendidikan di Sumsel kedepan bisa lebih baik lagi.

Dalam pelaksanaannyankata Nunik, khusus program kuliah gratis memang, mahasiswa pada beberapa universitas diseleksi terlebih dahulu oleh tim seleksi universitas masing-masing. Sesuai Pedoman Pemberian Biaya Program Kuliah Gratis, salah satu syaratnya mahasiswa penerima bantuan beasiswa, yaitu mahasiswa yang memiliki perkembangan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) tiap semester minimal 3,00.

Hasil dari seleksi pihak universitas diberikan kepada Dinas Pendidikan Bidang SMK untuk diusulkan kepada BPKAD terkait penerima hibah. Pada Tahun Anggaran 2017 pihak FITRA menemukan adanya  pencairan hibah kuliah gratis diberikan kepada 1.686 mahasiswa yang tersebar di sembilan Universitas yaitu:

Dari laporan hasil pemeriksaan BPK No. 36.B/LHP/XVIII.PLG/05/2018 serta konfirmai yg telah dilakukan oleh tim pemeriksa BPK kepada pengelola hibah kuliah gratis dalam hal ini adalah Dinas Pendidikan, universitas yang telah menyampaikan laporan pertanggungjawaban hibah Kuliah Gratis hanya dari UIN Raden Fatah Palembang senilai Rp. 5.445.987.000,00 dan Politeknik Sriwijaya Palembang senilai Rp. 805.000.000,00.

Koordinator FITRA Sumsel, Nunik H

Dengan demikian, belanja hibah Kuliah Gratis yang belum dipertanggungjawabkan sampai 31 Desember 2017 sebanyak tujuh universitas dengan total nilai hibah sebanyak Rp. 9.137.732.000,00.

Berdasarkan data FITRA diperoleh dari   tim pemeriksa BPK juga menemukan pada hasil review atas laporan pertanggungjawaban hibah kuliah gratis dari UIN Raden Fatah dan Politeknik Sriwijaya, diketahui bahwa peruntukkan hibah kuliah gratis kepada 47 mahasiswa, ternyata tidak memenuhi persyaratan penerima hibah kuliah gratis karena hanya memperoleh IPK < 3,00 yg telah dibiayai dengan dana hibah senilai Rp. 322.930.000,-.

BACA JUGA  UKM Bergejolak

Sebagaimana telah diatur dalam Peraturan Gubernur Sumatera Selatan Nomor 200 Tahun 2015 tentang Pedoman Pemberian Biaya Program Kuliah Gratis pada Pasal 5 yang menyatakan bahwa beasiswa diberikan kepada mahasiswa yang memenuhi persyaratan sebagai berikut:

1. Penduduk yang berdomilisi di wilayah Sumatera Selatan yang dibuktikan dengan Kartu Tanda Penduduk dan/atau Kartu Keluarga,
2. Berasal dari keluarga tidak mampu, dibuktikan dengan Surat Keterangan dari Lurah/Kepala Desa yang diketahui oleh Camat;
3. Lolos seleksi yang diselenggarakan oleh Perguruan Tinggi Mitra Kerja;
4. Bersedia menyelesaikan kuliah tepat waktu sesuai peraturan yang ditetapkan perguruan tinggi;
5. Memiliki perkembangan IPK tiap semester minimal 3,00;
6. IPK minimal merupakan dasar penentuan kelanjutan beasiswa TA berikutnya;
7. Setelah lulus apabila diperlukan siap dan bersedia mengabdi di pemerintah provinsi.

 

Untuk itu, FITRA Sumsel berharap ada perbaikan kedepan,  dan merekomendasikan kepada pengelola dana hibah kuliah gratis agar melakukan seleksi secara ketat, serta melakukan verifikasi dengan cermat kepada calon mahasiswa penerima dana hibah kuliah gratis agar tepat sasaran. Dan untuk mahasiswa penerima hibah kuliah gratis harus membuat surat pernyataan untuk melaksanakan kewajibannya untuk menyerahkan pertanggungjawaban sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Kebijakan Tidak  Relevan Harus Dikaji Ulang

Pengamat Manajemen Pendidikan Sumsel Dr.Afriantoni.

Menurut Pengamat Manajemen Pendidikan, sekaligus Direktur Pusat Kajian Kebijakan Pendidikan (Puskais-Bijak) Sumsel, Dr. Afriatoni, pemerintah harus membuat kajian lebih terfokus saat ini, jangan melebar ke masalah tehnis lain, satu persoalan muncul harus diselesaikan cepat agar tidak menjalar ke persoalan tehnis lain.

Bukan hanya kajian sosiologis tetapi aspek filosofis dan yuridis juga harus dikaji secara jeli dan matang.

Ia menilai, selama ini walaupun ada kajian sifatnya masih  parsial dan tidak mempertimbangkan aspek kebutuhan masyarakat dan kajian akademisnya.

“Saya menyayangkan konsepsi yang dibuat selalu berubah dan tidak diimbangi kajian komprehensi,” tegasnya.

Ia berharap, agar pemerintah duduk dalam kajian yang lebih mendalam. Karena dengan adanya aspek politik justru mempersulit pemerintah dalam mendorong pendidikan untuk maju, padahal kebijakan bisa saja diubah jika tidak lagi relevan dengan situasi.(*)

 

Guru di Sumsel Tidak Boleh Gaptek

Di tengah canggihnya teknologi informasi dewasa sekarang ini, tugas seorang guru jauh lebih berat. Mengingat guru tetap sebagai pengajar juga  dituntut menjadi contoh  dan teladan bagi kalangan anak didiknya. Karena itu guru tidak boleh ketingalan atau gagap teknologi yang bersifat kekinian.

Hal tersebut diungkapkan Gubernur Sumatera Selatan H.Herman Deru  dalam sambutannya ketika menghadiri seminar pendidikan  dengan tema “Dunia Pendidikan di Era Industri 4.0  yang juga dikemas dalam acara halal bihalal  yang dihadiri seluruh  Kepala Sekolah dan para guru se-Sumatera Selatan  yang dipusatkan di aula rumah makan Sri Melayu Palembang, Senin (24/6).

“Di dalam metode mengajar, para guru harus dapat menyampaikan hal yang logis dan dapat di terima oleh muridnya. Dan ada yang lebih sulit lagi menjadi seorang  guru yakni menjadi teladan karena guru itu ditiru baik sikap, ucapan dan perilakunya.  Dewasa ini adalagi yang lebih  penting guru harus dapat mengikuti zaman  ditengah pesatnya kemajuan IT ,” jelas Herman Deru

Zulkarnaen Kepala SMKN 2 Palembang.

Lebih lanjut,  menyampaikan pesan agar para guru  di Sumsel dapat bekerja dengan profesional dan jangan sampai terlibat politik praktis baik yang berkaitan dengan Pilkada atau Partai Politik. Disamping itu dia juga mengingatkan agar SMA dan SMK Negeri tidak  memungut  dana dari orang tua siswa.

“Jika komite sekolah harus mengambil pungutan, maka dinas Pendidikan harus meminta penjelasan, dananya diperuntukan untuk apa?,” tambahnya.

Di kesempatan ini gubernur juga memutarkan video promosi gelaran  MXGP , serta mengharapkan  peran serta seluruh masyarakat Sumatera Selatan khususnya kalangan guru untuk ikut terlibat dalam mensukseskan  MXGP   yang akan dilaksanakan 5-7 Juli 2019 di Sumatera Selatan.

Nampak hadir dalam seminar pendidikan kali ini  Ketua Litbang Pengurus Besar Persatuan Persatuan  Guru Republik Indonesia (PGRI)  DR. M. Abduhzen, Kapolda Sumsel , Rektor Unsri Dr. Ir. H. Anis saggaf, Rektor Universitas Bina Darma Dr. Sunda Ariana,  Wakil Rektor II Universitas Sriwijaya Dr. Yasir Arafat , para Kepsek  di semua tingkatan  sekolah baik SD,SMP dan SMU di Sumsel.

Dalam meningkatkan mutu dunia pendidikan menuju era industri 4.0, peran guru sangat mengetahui untuk membentuk karakter kualitas anak. Selama ini guru selalu melakukan berbagai usaha untuk meningkatkan prestasi hasil belajar siswa.

Hal tersebut diungkapkan Kepala SMKN 2 Palembang, Zulkarnaen saat menghadiri Seminar Pendidikan di Gedung Sri Melayu Palembang, Senin (24/6).

“Seperti di SMKN 2 Palembang menerapkan sistem program teman sebaya, siswa yang cerdas, pintar dan berprestasi mengajari teman-temannya melalui sebuah kelompok yang namanya komunitas,” ujarnya

Kemudian, terpenting lagi partisipasi orang tua dalam mendorong anaknya untuk tetap giat belajar di rumah. Selain itu kualitas guru harus disesuaikan dengan kemajuan teknologi menuju era 4.0.

“Sesuai perubahan kurikulum yang jeda waktunya singkat perlu untuk di sosialisasikan oleh pihak guru,” terangnya.

Menanggapi versi Kemendikbud tentang kategori tidak termasuk dalam mutu pendidikan di Sumsel tahun 2019, sebagai pihak sekolah tentunya ingin menginginkan anak-anak yang berprestasi, baik akademik maupun non akademik.Jika dilihat situasi seperti ini tentunya akan merasa berbuat lebih baik. Kedepan berusaha untuk memiliki kesetaraan dengan profesi lain untuk lebih ditingkatkan semaksimal mungkin.

“Metode yang diterapkan tentunya pendidikan keluarga yang memiliki peranan bukan hanya sekolah namun orang tua dan masyarakat. Saling mendukung orang tua menyiapkan anak untuk datang ke sekolah, pihak sekolah menyediakan guru-guru yang berkualitas untuk mendidik. Masyarakat memberikan dorongan yang kuat supaya sistem pendidikan berjalan dengan baik,” tutupnya. (*)

Teks:  Hermanto/Asih

Editor:  Asih

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terkait