Faisal Habibur, Mantan Kades Berpotensi Menang di Pilkada OKU Timur

SWARNANEWS.CO.ID, PALEMBANG |Mantan Kepala desa (kades), H. Faisal Habibur  membuat kejutan  dalam kancah pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten OKU Timur September 2020 mendatang.  Potensi menang  untuk bertarung memperebutkan  kursi  nomor satu di  kabupaten lumbung beras ini masih terbuka lebar  mengingat waktu pilkada yang masih lama. Hal ini terungkap dalam  acara Diskusi Pemaparan hasil survei  “Menakar Peta Kekuatan Calon-Calon Kepada Daerah di OKU Timur pada Pemilukada September 2020” di Lord Cafe Palembang, Minggu (22/7).

“Temuan survei (saat digelar), ada lima nama yang berpotensi besar untuk memenangkan Pemilukada di OKU Timur . Mereka adalah  Fery Antoni, HM. Kholid Mawardi, Beni Defitson, H. Faisal Habibur dan Hj. Meilinda. Namun demikian, ada kejutan, yakni  nama H. Faisal Habibur masuk dalam empat besar diantara kandidat yang akan bertarung di OKU Timur mendatang,” ungkat Direktur Eksekutif LKPI, Arianto.

Dari temuan survei, popularitas HM. Kholid Mawardi sudah mencapai 93 %, sementara tingkat kesukaan (akseptrabilitas)nya 71 %. Fery Antoni  popularitasnya87 % dan akseptabilitas 93 %, kemudian Hj. Meilinda  popularitas 56 % serta akseptabilitasnya 100 %. Kemudian Beni Defitson  popularitas 43 %dan akseptabilitas 90 %.  Nilawati popularitas 39 % dan akseptabilitas 75 % serta H. Faisal Habibur dengan popularitas 35 % diikuti dengan akseptabilitas 91 %.

 

 

Peta Kabupaten OKU Timur.Tingginya popularitas HM. Kholid Mawardi dan Fery Antoni menurut lembaga yang tergabung dalam Perhimpunan Survei  Opini Publik Indonesia (PERSEPI) ini  bukanlah merupakan hal yang istimewa. Sebab, dua calon ini merupakan incumbent dan wakil incumbent, sedangkan Beni Defitson ( anggota DPRD OKUT), Hj. Meilinda ( anggota DPRD Prov. Sumatera Selatan) serta Nilawati (anggota DPRD OKUT).

BACA JUGA  10 Parpol Peserta Pemilu 2019 Segera di Vertual KPU

“ Kholid Mawardi (incumbent) , Fery Antoni (Wakil incumbent)  Beni Defitson), Hj. Meilinda, Nilawatisudah tidak asing dimasyarakat OKUT. Namun, nama H. Faisal Habibur (mantan kades Kurungahn Nyawa ) ini cukup kuat kenaikkan popularitas dan akseptabilitasnya dibandingkan calon lainnya. Tentunya ini merupakan modal kuat untuk menaikkan elektabilitas(tingakt keterpilihan),” terang mantan auditor survei konvensi pemilihan calon presiden partai demokrat wilayah Sumatera ini .

Lebih  lanjut lelaki yang  biasa disapa dengan nama Iyan ini menjelaskan,   dari popularitas dan akseptabilitas yang diperoleh masing-masing calon, ternyata berimbas pada elektabilitas. Pada pertanyaan terbuka (top of mind), Elektabilitas Fery Antoni (5,2 %), Beni Defitson ( 3 %),  HM. Kholid Mawardi (2,3 %),Hj. Meilinda ( 2,3 %), H. Faisal Habibur (2 %) dan nama-nama lainnya masih berada di bawah  1 %, sementara massa mengambang yang belum  menentukan  pilihan 83 %. Pada pertanyaan semi terbuka (dengan menyebutkan nama-nama calon, termasuk diluar nama yang disodorkan pada  responden),  Fery Antoni (15, 8 %), HM. Kholid Mawardi (13,5 %), Beni Defitson (11,4 %), H. Faisal Habibur (9,5 %), Hj Meilinda (9 %) dan  Nilawati (6,5 %). Nama-nama lainnya masih berada di bawah 5 % dan masaa mengambang 20 %.

BACA JUGA  Pendiri IOMS: Perdebatan Soal Tanggal HPN Tidak Penting

“Bahkan pada uji simulasi empat nama, elektabilitas H. Faisal Habibur  tidak jauh beda dengan HM. Kholid Mawardi dan Beni Defitson. i Fery Antoni (21,4 %), HM. Kholid Mawardi (16 %), Beni Defitson (15,8 %), H. Faisal Habibur (15 %), massa mengambang 31,8 %,” ungkap lelaki yang hobi memakai baju batik ini.

 

 

Faisal Habibur

Ditambahkan  Iyan, H. Faisal Habibur cukup kuat kenaikkan elektoralnya dibandingkan calon lain. Kuatnya kenaikkan elektoral H. Faisal Habibur  sangat baik karena popularitas dan akseptabilitasnya  masih berada di bawah nama-nama lainnya, sedangkan elektabilitasnya mampu menembus empat besar.

“Artinya, ruang gerak H. Faisal Habibur sangat besar untuk menaikkan elektabilitasnya karena popularitas dan akseptabilitasnya yang belum maksimal. Potensinya cukup baik untuk menaikkan elektabilitas bahkan bukan tidak mungkin dengan naiknya popularitas dan akseptabilitas nanti akan bisa menyalip elektabilitas calon lain. Pasti persaingan akan ketat dalam memperebutkan elektabilitas.Konsistensi nama H. Faisal Habibur cukup stabil menempati  dalam elektabilitas,  baik  pada  uji simulasi pertanyaan tertutup dan intervalnya elektabilitasnya tidak jauh berada dengan calon lainnya.,” jelas mantan kordinator area Lembaga Survei Indonesia (LSI) ini.

Survei  LKPI dilakukan 1-10 Juli 2019 dan melibatkan 820 responden (82 desa/kelurahan)  dengan marjin of error +/- 3,5 % dengan tingkat kepercayaan 95 %. Wawancara dilakukan dengan tatap muka langsung dengan responden dan peneliti lapangan semuanya mahasiswa dari Palembang.

Teks/Editor: Sarono PS

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terkait