Ini Penyebab Kasus Diabetes Melitus Meningkat Cepat

SWARNANEWS.CO.ID, PADANG | Hasil penelitian Guru Besar Universitas Andalas (Unand) Padang menemukan peningkatan kemakmuran dan kurangnya aktivitas fisik menjadi penyebab meningkatnya kasus diabetes melitus tipe 2.

“Diabetes melitus tipe 2 merupakan penyakit degeneratif yang menjadi persoalan di bidang kesehatan saat ini, selain prevalensi meningkat penyakit ini menyebabkan kerusakan hampir seluruh jaringan tubuh,” kata Guru Besar Ilmu Biokimia Unand Prof Eti Yerizel di Padang, Rabu (14/08/2018)..

Ia menyampaikan hal itu pada orasi ilmiah pengukuhan sebagai guru besar dalam bidang Ilmu Biokimia di Fakultas Kedokteran Unand dengan tema Efek Stres oksidatif pada hiperglikemia terhadap makromolekul dan beberapa faktor anterogenik penderita diabetes melitus tipe 2.

BACA JUGA  Ada Riwayat Sakit Jatung, dr Dora Ajukan Penangguhan Penahanan

Eti menjelaskan, mengacu pada Perkumpulan Endokrinologi Indonesia diabetes melitus merupakan penyakit menahun dengan sekumpulan gejala pada seseorang yang disebabkan adanya peningkatan kadar gula darah akibat kekurangan insulin. “Diabetes Melitus tipe 2 penyebabnya bervariasi mulai dari resistensi insulin disertai defisiensi insulin relatif,” ujarnya.

Menurutnya, efek stres oksidatif pada diabetes melitus tipe 2 akan berefek pada terhadap kerusakan beberapa senyawa dan selanjutnya merusak metabolisme sehingga menimbulkan reaksi komplikasi berupa kerusakan jaringan.

BACA JUGA  Periksa Segera Jika Ada Nyeri Perut Sebelah Kanan

Oleh sebab itu penting adanya keseimbangan senyawa dalam tubuh manusia mulai dari oksidan, antioksidan hingga kadar gula darah agar terhindar dari hiperglikemia, ujarnya.

Ia menilai pola makan, faktor genetik, gaya hidup merupakan penyebab timbulnya hiperglikemia. Penggunaan berbagai tanaman herbal dapat dijadikan sebagai antioksidan seperti rosella, buah naga, buah mengkudu, mahkota dewa dan buah merah, ujarnya.

Selain itu keseimbangan pola makan, aktioksidan dan aktivitas tubuh dapat berperan mencegah hiperglikemia sehingga tidak menimbulkan diabetes melitus tipe 2. (*)

Teks : Antaranews
Editor : Maya

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terkait