WNI di AS Ikut Gelar Aksi Papua

7 September 2019 3:40 pm,

SWARNANEWS.CO.ID, JAKARTA, (07/9/2019) | Sekitar 500 warga negara Indonesia (WNI) yang berdomisili di 12 negara bagian Amerika Serikat berencana menggelar aksi “Kumpul-Kumpul Kitong Basodara” secara serentak pada 14-15 September sebagai bentuk kepedulian dan dukungan terhadap perdamaian di Papua.

Penggagas aksi, Utomo Lukman, dalam siaran tertulis yang diterima di Jakarta, Sabtu, mengatakan gerakan solidaritas itu bertujuan memberi pesan perdamaian kepada masyarakat agar bersama-sama menciptakan perdamaian di tanah Papua.

“Aksi solidaritas akan diadakan serentak di 12 titik, yaitu Atlanta, Austin, Charlotte, Chicago, Dallas, Las Vegas, Los Angeles, New York, Sacramento/San Francisco, Seattle, St. Paul-Minneapolis, dan Washington D.C.,” kata Utomo, koordinator Amerika Bersatu dari Los Angeles.

Ia menjelaskan kegiatan itu didukung oleh sejumlah organisasi masyarakat Indonesia di AS, antara lain Amerika Bersatu, DC4INDONESIA, Ikatan Keluarga NTT USA, Indonesian American of the Carolinas, dan Indonesian House of New York (IHNY).

BACA JUGA  Wartawan Diintimidasi Saat Meliput Pengamanan Demo Buruh oleh Aparat Kepolisian

Sejumlah warga AS dalam keterangan tertulisnya mengajak warga Papua dan Papua Barat untuk tak terprovokasi mengikuti kericuhan yang terjadi pada 28 Agustus.

“Jangan terprovokasi, mari kita fokus memberikan kesempatan pada pemerintahan Presiden Joko Widodo yang telah memulai pembangunan di Papua agar dapat terus berjalan,” kata pendiri Ikatan Warga Indonesia di New York, Syaiful Hamid Opu Onang.

Sementara itu, menurut diaspora Indonesia di AS lain, Shanty Jones, masyarakat Papua dan Papua Barat adalah komunitas yang cinta damai.

“Saya, secara pribadi pernah mengalami sendiri bagaimana saudara-saudara kita di Papua sangat ramah dan cinta damai. Semoga kita ke depannya terus menjaga toleransi satu sama lain sebagai saudara dalam NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia). Seluruh masyarakat Indonesia di Las Vegas cinta Papua!” kata Shanty.

BACA JUGA  Kemenag Luncurkan PUSAKA Menuju Ketahanan Keluarga

Tak jauh berbeda dari keterangan Syaiful dan Shanty, warga Indonesia di Texas, Febby Sheehan mengatakan warga Papua harus waspada terhadap provokasi dari sekelompok oknum yang tak peduli dengan kesejahteraan dan kemakmuran masyarakat.

“Provokasi hanya untuk kepentingan mereka, baik secara politik maupun ekonomi,” kata Febby.

Sejumlah aksi solidaritas diadakan di beberapa kota besar di dalam dan luar negeri sebagai bentuk kepedulian dan dukungan kepada perdamaian di Papua dan Papua Barat dalam beberapa hari terakhir.

Teks/Editor:  Antara/Asih

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terkait