Mari Kenali Gejala Diabetes, Peringati Hari Diabetes Sedunia

SWARNANEWS.CO.ID, JAKARTA | Konsultan Metabolik Endokrin Dr. dr. Fatimah Eliana, mengajak masyarakat untuk mengenali gejala diabetes agar dapat segera melakukan upaya pengendalian dan pengobatan penyakit tersebut.

“Masyarakat harus sadar beberapa gejala diabetes karena terkadang tidak disadari,” katanya dalam acara Gerakan Lawan Diabetes, yang diadakan untuk memperingati Hari Diabetes Sedunia yang jatuh pada setiap 14 November, di Jakarta, Rabu (13/11/2019).

Ia mengatakan bahwa diabetes merupakan silent killer atau induk dari berbagai penyakit degeneratif seperti stroke, hipertensi, jantung koroner dan disfungsi ereksi.

“Diabetes disebut silent killer karena banyak orang tidak menyadari bahwa dirinya menderita diabetes,” ujarnya.

Untuk dapat melakukan upaya pengendalian, masyarakat perlu mengetahui terlebih dahulu gejala-gejala munculnya penyakit tersebut.

BACA JUGA  Jangan Salah Pakai Masker Saat Kabut Asap

Gejala-gejala tersebut antara lain adalah
– Sering muncul rasa haus yang berlebihan
– Sering buang air kecil terutama pada malam hari
– Sering merasa ngantuk
– Sering merasa lapar dan lemas.

Apabila seseorang menemukan salah satu dari gejala tersebut, maka orang tersebut diimbau untuk segera memeriksa gula darahnya untuk melihat apakah orang itu memiliki tingkat gula darah tinggi atau tidak.

Seseorang berisiko terkena diabetes apabila tingkat gula darahnya mencapai di atas 300 mg/dL.

Dr. Eliana lebih lanjut mengatakan bahwa diagnosis dan penanganan cepat menjadi titik awal untuk hidup sehat bagi seseorang yang telah didiagnosis terkena diabetes.

BACA JUGA  Obat Herbal Indonesia Mulai Dipamerkan di Mancanegara

“Semakin lama diabetesnya terdiagnosis dan diobati, akibatnya akan lebih buruk bagi penyandang diabetes,” katanya.

Teknologi dasar seperti pemeriksaan gula darah umumnya telah tersedia di berbagai fasilitas kesehatan di Indonesia.

Jika sudah terdeteksi, maka seseorang perlu langsung mendikusikan pola perawatan yang tepat dengan dokter sehingga semakin kecil kerusakan akibat risiko diabetes.

“Mengontrol diabetes adalah komitmen harian, mingguan, bulanan bahkan tahunan, karena dengan melakukan pengontrolan dan penanganan diabetes yang tepat dapat menghindari komplikasi akibat diabetes,” katanya. (*)

Teks: antara
Editor: maya

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terkait