RSMH Palembang Kejar Akreditas SNARS Internasional

Dinilai Sembilan Surveyor

SWARNANEWS.CO.ID, PALEMBANG | RSUP dr Mohammad Hoesin Palembang, terhitung sejak Senin (25/11/2019) menjalani penilaian Akreditasi SNARS Internasional ed.1. Pelaksanaan penilaian ini dilakukan hingga Jumat (29/11/2019) di ruang Aula Utama lt.2 RSMH Palembang.

RSMH sendiri dinilai oleh sembilan orang surveyor. Terdiri dari tiga standar yaitu standar medis, dengan surveyor dr Henry Boyke Sitompul,Sp.B,FICS, dr.Zirmacatra ,Sp.THT, dan dr.Firdaus Sai Sohar,Sp.Rad (K), Sp.KN. Standar keperawatan Poniwati Yakub,SKM, DR.Rita Sekarsari,S.Kp,Sp.KV,MHSM dan DR.Kemala Rita Wahidi,S.Kp,Sp.KepOnk.,ETN.,MARS. Sedangkan standar manajemen dr.Nina Sekartina,MHA, dr.Tini Sekarwati, MM dan dr. Mary S Maryam, MHA, PhD.

Tim Surveyor

Kedatangan sembilan orang surveyor diterima oleh Direktur Utama RSMH beserta jajaran, dekan dan wakil dekan FK Unsri, dewan pengawas RSMH, serta Ketua Pokja dan sekretaris dan pejabat lainnya.

BACA JUGA  Pola Makan Salah, Kanker Usus Banyak Serang Anak-anak

Dalam melakukan bimbingan, dr.Nina Sekartina,MHA sebagai ketua tim survei melakukan penilaian terhadap persiapan yang telah dilakukan. Dengan cara membuka sismadak sejak minggu lalu. Namun diakuinya dari sismadak didapatkan gambaran umum, pembuktian akan dilakukan melalui telusur dokumen dan telusur lapangan. Untuk itu dibutuhkan kerjasama, komitmen, dan tindaklanjut bila nanti ada temuan.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Utama RSMH dr.Mohammad Syahril, Sp.P,MPH mengatakan, pentingnya penilaian ini untuk meningkatkan kualitas layanan melalui implementasi SNARS  yang berorientasi pada mutu pelayanan dan keselamatan pasien, sehingga diharapkan RSMH dapat menjadi barometer rumah sakit di Indonesia. (*)

BACA JUGA  Berbagi Tips Sehatkan Jantung Generasi Millenial dari Herbalife

Sementara itu, pantauan Swarnanews di RSMH Palembang, sejumlah kesiapan dilakukan di kamar-kamar rawat inap RSMH Palembang. Beberapa persiapan dilakukan untuk menyongsong status akreditas SNARS Internasional tersebut. Kelengkapan dari tiap kamar hingga SOP penanganan pasien disiapkan lebih matang. Keluarga pasien pun diminta mematuhi semua tata terbit yang telah dibuat sebelumnya. Para perawat hingga kepala kamar pun berharap-harap cemas, jangan-jangan tim penilai datang memantau kondisi tiap kamar. “Jadi kita harus siapkan semua,” kata seorang kepala kamar. (*)

 

Teks: rilis

Editor: maya

 

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terkait