Masyarakat Diminta Waspadai Keramaian di Tengah Jembatan Ampera

SWARNANEWS.CO.ID, PALEMBANG, 01/1/2020 | Polisi melarang ribuan warga berkumpul di tengah Jembatan Ampera saat pergantian tahun 2020 di Kota Palembang lantaran banyak retakan jembatan yang dikhawatirkan rapuh.

Jembatan Ampera mulai di tutup pukul 22.00 WIB, warga memenuhi badan Jembatan Ampera hingga dibuka kembali pukul 01.00 WIB.

“Kepada masyarakat agar tidak berdiri atau duduk si tengah jembatan, sebelumnya sudah diberi tahu jika Jembatan Ampera sudah banyak retakan dan rapuh karena usianya sudah 55 tahun,” kata petugas patroli saat mengimbau warga.

Sebagian warga segera bergeser ke sisi hulu dan hilir jembatan saat diingatkan dengan pengeras suara, namun sebagian warga lainnya tetap berdiri di tengah Jembatan Ampera dan mengabaikan peringatan petugas meski sudah diarahkan.

Jembatan Ampera memiliki 6.000 titik retakan terutama di tengah badan jembatan, retakan tersebut dipicu usia jembatan dan bekas beberapa kali ditabrak kapal tongkang, sebut petugas patroli.

BACA JUGA  18 Kecamatan Gemakan Lantunan Al Qur'an

Kendati dilarang, momen pergantian tahun di Jembatan Ampera yang dihadiri oleh ribuan warga tetap berlangsung meriah hingga kepadatan warga mengular ke Benteng Kuto Besak (BKB) Palembang.

Meski tidak ada kegiatan resmi pemerintah maupun swasta di dua lokasi tersebut, warga secara mandiri menghidupkan sendiri kembang api yang dibeli dari pedagang eceran mulai harga Rp20.000 hingga Rp150.000.

Selain dari atas Jembatan Ampera, warga juga menyaksikan atraksi kembang api dari Pelataran BKB, Pasar 16, Kampung Kapiten, dan bahkan dari tengah Sungai Musi menggunakan Kapal Ketek ataupun tongkang.

Di Kota Palembang, momen pergantian tahun 2020 juga ramai dipadati warga di Jembatan Musi IV, Pedestrian Sudirman dan Komplek Olahraga Jakabaring yang menggelar pesta kembang api.

Salah seorang warga asal Kabupaten Banyuasin, Nopri, mengatakan dirinya selalu datang ke Kota Palembang pada momen pergantian tahun meski harus menempuh jarak 28 kilometer dari rumahnya.

BACA JUGA  Apel Besar Karhutla Bakal Dihelat di Kebun Raya Sriwijaya

“Tapi kalau diperhatikan tampaknya momen tahun baru di Jembatan Ampera tahun ini tidak seramai tahun lalu, mungkin karena sudah ada Jembatan Musi IV,” kata Nopri.

Meriahnya perayaan tahun baru sempat terganggu dengan ulah oknum juru parkir yang meminta pungutan Rp10.000 untuk motor dan Rp40.000 untuk mobil, tak ayal polisi segera menindak mereka.

“Kami menemukan beberapa oknum juru parkir yang meminta pungutan di luar batas kewajaran, padahal mereka tidak memiliki izin resmi dan menggunakan jalan untuk dijadikan parkir,” kata Kasat Reskrim Polrestabes Palembang AKBP Nuryono usai mengamankan juru parkir nakal.

Pihaknya langsung membawa beberapa juru parkir nakal tersebut ke Polrestabes Palembang dan diminta memberitahu koordinator parkir liar di sekitar Jembatan Ampera.

Teks/Editor : Antara/Asih

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terkait