OKU Timur Siapkan 10.000 Ekor Sapi Ternak Tahun Ini

SWARNANEWS.CO.ID, PALEMBANG, 29/2 /2020 | Kabupaten Ogan Komering Ulu Timur, Sumatera Selatan menargetkan populasi ternak sapi milik warga setempat bertambah sebanyak 10.000 ekor pada 2020 setelah masif melakukan inseminasi buatan pada 2019 hingga awal tahun ini.

Bupati Ogan Komering Ulu (OKU) Timur HM Kholid Mawardi di Martapura, Sabtu, mengatakan, pemkab menargetkan seluruh sapi betina yang produktif diinseminasi buatan menggunakan 1.673 ekor sapi sebagai akseptor.

loading...

“Target kami ada kelahiran sebanyak 10.000 ekor pada 2020 ini, saat ini sudah ada sekitar 18.000 sapi yang diternak warga. Jika ini berhasil artinya ada 28.000 ekor sapi,” kata Kholid.

Setelah target ini tercapai, ia melanjutkan, pemerintah kabupaten berharap ada agen “besar” yang mau membeli sapi-sapi tersebut.

BACA JUGA  Alex Noerdin: Jika Kita Bersatu, Yakin Usaha Sampai

Sejauh ini, OKU Timur dikenal sebagai sentra peternakan dan penggemukan sapi di Sumsel karena hampir 30 persen penduduk di kabupaten tersebut yang berjumlah total 639 ribu orang memiliki sapi sebagai aset keluarga.

Salah satunya sentra penggemukan sapi di Desa Nusa Tunggal. Sapi yang merupakan bibit lokal kemudian digemukkan dengan cara memberikan pakan dan suntikan seperti layaknya sapi brahman.

Kepala Dinas Perikanan dan Perternakan Kabupaten Ogan Komering Ulu Timur Tubagus Sunarseno mengatakan ribuan sapi itu diternakan secara baik dalam sistem perternakan kandang komunal sehingga terjamin kesehatannya.

BACA JUGA  Sumsel Kirim 115 Atlet di PON Papua 2020

Ada juga yang dipelihara di kandang-kandang milik warga, semisal tidak bergabung dalam kelompok tani.

“Ribuan sapi ini siap dilepaskan ke pasaran, baik di dalam provinsi maupun luar provinsi,” kata dia.

Saat ini, sapi-sapi dari OKU Timur sudah menyebar ke daerah-daerah lain seperti Lampung, Jambi dan Bengkulu.

Sebagian besar pedagang tertarik membeli sapi dengan berat sekitar 100 kg dengan harga berkisar Rp14 juta per ekor. Namun ada juga pangsa pasar tertentu yang menginginkan sapi hasil penggemukan dengan berat di atas 100 kg dengan harga mencapai Rp29 juta per ekor, kata dia.

Teks/Editor : Antara/Asih

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terkait