Teknologi Penginderaan Jauh Bakal Jadi Andalan Monitoring Pertanian di Tanah Air

Muhammad Hikmat Lulus  Doktor Remote Sensing di IPB

SWARNANEWS.CO.ID, BOGOR| Indonesia dalam waktu dekat akan semakin mengandalkan teknologi remote sensing untuk memonitoring lahan dan produksi pertanian. Hal itu terungkap dalam sidang Doktoral Muhammad Hikmat di Institut Pertanian Bogor, pada Rabu, (27/03/2019).

Menurut Hikmat, yang juga peneliti di Balai Besar Litbang Sumberdaya Lahan Pertanian, Bogor, selama ini penggunaan remote sensing optik di Indonesia terkendala tutupan awan yang hampir sepanjang tahun menyelimuti wilayah nusantara. Sebaliknya, teknologi remote sensing dengan Radar terkendala biaya yang mahal dan pengolahan data yang rumit.

“Jalan keluarnya dengan kombinasikan kedua teknilogi remote sensing tersebut ditambah data lapangan,” kata Hikmat.

Dengan kombinasi tersebut Indonesia dapat mendapatkan informasi lahan dan produksi pertanian yang lebih akurat. “Selama ini beberapa instansi berantem terus karena metode berbeda,” kata Dr. Ir. Baba Barus, ketua pembimbing yang mempromosikan Hikmat.

Sementara menurut Staf Ahli Menteri Pertanian, Prof. Dedi Nursyamsi, yang menjadi penguji luar komisi, perbedaan data di Indonesia ibarat khilafiyah yang harus diterima seraya terus diperbaiki bersama karena dampak dari perbedaan metode.

“Model-model yang ditemukan dapat digunakan sebagai basis pemikiran bahwa Indonesia tidak bisa hanya mengandalkan metode remote sensing saja atau metode lapangan saja,” kata Dedi.

Menurut Baba, IPB saat ini juga sedang diminta oleh pemerintah untuk menyempurnakan metode penghitungan luas sawah dengan cara Kerangka Sample Area (KSA) yang merupakan metode yang digunakan pemerintah.

Riset Hikmat dapat menyumbangkan pemikiran berupa ebaruan yaitu adanya model dan proses baru yang ditemukan sebagai basis untuk riset berikutnya. Keunggulan lainnya adalah Hikmat mampu mengolah data besar menjadi data yang lebih sederhana sehingga berpeluang digunakan di tempat lain.

Kontributor: Destika Cahyana

Editor: Sarono PS

!-- Composite Start -->

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terkait